Saturday, November 8, 2014

Novel terbitan intens idea bulan april 2013



Aku Diikat Cinta 13 Jam ~ Nhia DD

BADAN Dalis ditolak ke dalam pelukan lelaki yang bernama Zarif. Mereka berdua bertukar senyuman. Kaku seketika Dalis dalam pelukan Zarif. Terkedu sebenarnya. Keliru!
“Naj, apa...apa semua ni?” Dalis mula takut. 
Hilang sudah gelaran ‘tengku’. Dia menahan marah. Jika sudah memberi dia pada orang lain, seperti sudah menjual harga dirinya juga.
“You dah jadi girlfriend I, so ikut aje lah apa yang I buat. Barang I, barang kawan-kawan I juga.” Bisikan Tengku Najhan memang hampir mematikan degup jantung Dalis. Baru sahaja dia mahu memberi kepercayaan kepada Tengku Najhan, tetapi lelaki itu sudah buat hal.

****
HAH! Tengku Najhan datang, aku pening. Si Amsyar ni muncul pun buat aku pening juga. Kalau kedua-duanya datang serentak, mahu aku mati terus! - Dalis

****

“HESY! Perempuan ni, memang menyusahkan akulah. Emak pun satu, apa yang dia nak sangat bagi kain ni. Bukannya perempuan tu miskin sangat pun.”- Adnan
Jika tidak kerana emaknya mengamanahkan barang, sedikit pun dia tidak akan bertembung dengan Dalis. Entah kenapa, mereka pantang bertemu. Api dengan api, jawabnya maraklah.

****

BETUL ke aku tak cemburu? Masa dengan perempuan kat shopping complex hari tu pun hati aku dah nak terbakar. Hari ni, Amy, esok... Hah! Tak boleh jadi ni. Dalis terus keluar semula dan menghampiri Amsyar dan Amy. 

****

BELUM habis Dalis menghabiskan penjelasan, Amsyar merapatkan badannya ke arah Dalis. Kemudian, tangannya memeluk bahu Dalis dari arah belakang. Dalis memejam matanya rapat-rapat, terkejut dengan pergerakan spontan Amsyar.
“Amsyar...” Bergetar suara Dalis memanggil nama Amsyar.
“Panggil ‘abang’, sayang.”
“Kau buat lawak apa ni?” Dalis toleh Amsyar di sebelahnya.
“Shh... kau yang nak, kan? Aku akan tunaikan permintaan kau buat kali terakhir. Selama ni, kau dah banyak tunaikan permintaan aku.”

****
ADA bahagiakah untuk Dalis? ‘Kuali’ aka Hafiz yang sepi, Amsyar yang begitu, Tengku Najhan yang begini, keluarga yang menghindar dan dirinya yang sendirian mahu menggapai sinar hidup. Mencari ketenangan… mencuri cinta… meraih cita-cita… Mampukah dia? Terubatkah hatinya jikalau esok dia sudah bergelar DOKTOR DALIS!


Masih Terasa ~ Missa James

“Ni surat pengesahan doktor yang mengesahkan saya mengandung. Dan ayahnya adalah Mizan. Mak Cik serahkan kepada Mizan dan saya nak dia bertanggungjawab terhadap saya!” – Fara

“Fara tu bukan manusia. Dia tu setan. Saya lebih rela berbinikan orang gila daripada berbinikan setan!” – Mizan

“Yeah, yeah… Abang Mizan datang! Abang Mizan datang! “ Tiba-tiba Asmah melompat-lompat sambil menepuk-nepuk tangan apabila melihat Mizan yang berada di hadapan pintu pagar. Seperti anak lecil melihat ayahnya membawa coklat sebagai ole-ole. Mizan terasa hendak terduduk ketika itu juga. 
“Aduh! Hampeh!” serta merta rasa gembira Mizan menjunam tak bertahap. Merosot semua angannya. Senyum Mizan kembali hambar. Asmah masih belum pulih!

MIZAN akhirnya nekad!
“Mizan! Kau memang nak kena ni!” marah Azrul lalu dia terus melulru ke arah Mizan yang sudah berdiri sedia untuk keluar dari rumah itu. 
Mizan mula berasa kecut. Dia mencari-cari ruang untuk melarikan diri di celah-celah orang yang duduk untuk menyaksikan pernikahannya.

Itulah kisah MIZAN yang diugut ibunya supaya mencari jodoh sendiri. Jika tidak, Asmah yang gila akan di pinang si ibu. Lalu Mizan sentiasa kalut dan tersentap tatkala bertemu dengan bermacam karenah gadis-gadis dikota…… NAMUN entah mengapa, dirinya MASIH TERASA penangan cinta si dia…..
Mampukah Mizan menyahut cabaran ibunya atau akur pilihan ibunya, seorang gadis gila! Dan, apakah rahsia ibunya sanggup bermenantukan perempuan gila?



Sudah baca Harap balas ye. Love you more.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...