Sunday, September 1, 2013

Terbaharu daripada Jemari Seni September ini...





Tajuk: Kau Belacan, Aku Keju!

Penulis: Ayuna Asma
Terbitan: Jemari Seni


Sinopsis: 

“Tak ada maknanya aku nak kahwin bagai. Selagi tak ada perempuan yang berjaya membuat tempat ni bergetar, tak ada makna aku nak kahwin.” Kata Faeq sambil menunjuk ke arah dadanya.



“Pigi dah! Banyak kau punya bergetar, Paet! Meh aku ketuk dada kau tu dengan tukul, kita tengok itu tukul ada kasi getar itu dada atau tak!”




“I akan terus berusaha untuk menggetarkan jantung you, Yuna. Kalau perlu guna vibrate handphone untuk menggetarkan jantung you tu pun I sanggup.”




“I tak buta, Khai. I nampak keikhlasan you. Tapi, Khai... hati ni langsung tak bergetar apabila nampak you. I sendiri tak tahu kenapa.”




Semasa menjalani praktikum, Ayuna mengenali Faeq. Sikap mereka yang berlawanan menyebabkan berlakunya banyak pertelingkahan. Namun tanpa mereka sedar, setiap pertelingkahan antara mereka menjadikan mereka lebih rapat.




“Kiranya orang ni dah berjaya buat hati kau bergetarlah ni?” Zarra mengusik Ayuna.“Jahat kau ni, Zarra! Tapi yes, definitely dia dah berjaya menggetarkan hati aku tanpa aku sedar.”

Sekembalinya daripada praktikum, perkahwinannya dengan Khairy seakan telah diatur, sedangkan hatinya telah ‘dicuri’ oleh Faeq tanpa sedar. Apakah pilihan Ayuna? Menerima rancangan yang telah diatur, atau menunggu orang yang belum pasti?



***


Kau Belacan, Aku Keju! ditulis dengan bahasa santai yang memikat hati. AYUNA ASMA berjaya menjiwai kehidupan seorang guru yang sanggup berkhidmat di mana sahaja.


Tajuk: Tunggu Aira di Kota Bandung
Penulis: Nirrosette
Terbitan: Jemari Seni

Sinopsis:
waktu seakan terhenti ketika mata kamu singgah menyapa hati
Perkenalan Aira dengan cinta pertamanya buat dia terasa seperti di awang-awangan. Indahnya. Manisnya. Bahagianya. Baru saja rasa itu ingin ditelan, terasa pula pahitnya. Jejaka yang didamba rupanya sudah berpunya!
Lalu Aira cuba mencari bahagianya sendiri. Sangkanya bahagia itu telah ditemui, tapi luka lama datang menyapa kembali. Aduh, bagaimana lagi harus dia lakukan? Namun dia tekad, bahagia sudah ada di depan mata. Tak perlu lagi dicari.
Kisah cinta Aira terlalu banyak likunya. Dukanya. Tangisnya. Bilamana yang hilang tak terganti lagi, biarkan saja yang pergi terus menjauh. Sesungguhnya Dia lebih tahu segala-galanya.
andai maafmu bisa menghapus air mata duka
mungkin saja
aku bisa lupakan semua


Sudah baca Harap balas ye. Love you more.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...