Monday, November 9, 2015

Novel terbitan kaki novel september 2015



PIANO 
No. ISBN:- 978-967-0874-09-8
Jumlah muka surat:- 384

Sinopsis:

Segalanya bermula apabila Fatih bercuti atas alasan mahu menenangkan fikiran dan meminta sahabatnya, Luthfi menemaninya. Lokasi yang dipilih adalah Cameron Highlands kerana Pak Cik Ehsan baru membeli sebuah banglo beberapa bulan lepas. Dialah yang mencadangkan Fatih ke situ.

Perkata pertama yang menarik perhatian Fatih adalah piano yang berada di satu sudut di dalam banglo itu. Perkara aneh bermula apabila belum sempat dia menyentuh mata piano, Luthfi yang berada di dapur mendengar melodi dari alat muzik itu.

“Eh, mana ada. Dahlah. Hang nak main piano ka, hang nak joget ka, tunggu lepas makan. Lagipun tak sedap la lagu yang hang main tadi. Macam hapa tah. Mendayu-dayu sangat! Hang ingat scene sedih ka apa?” Bebel Luthfi sambil melangkah keluar.

Mata Fatih membulat. Ah, sudah! Hatinya mula terasa ‘sesuatu’. Matanya tertumpu pada piano itu. Bila masa aku main piano? Aku tak sempat pun tekan mata piano tu!

Fatih kemudiannya bermimpi seorang wanita sedang bermain piano. Setelah terjaga, dia turun ke tingkat bawah dan ternampak kertas muzik di music stand. Tatkala dia mula memainkan lagu yang tertulis di atas kertas itu, ada ‘sesuatu’ mula mengganggunya.

Selain itu dia juga terjumpa kotak kayu, di mana di dalam kotak itu ada seutas rantai (rantai yang diberikan oleh Sulaiman kepada Hanim) dan juga kertas muzik yang telah direnyuk, kertas muzik yang not-not tidak dihabiskan dan kertas muzik yang tertulis: habiskan melodi terindah.

Tiga bulan berlalu setelah Fatih meninggalkan Cameron Highlands. Dia diganggu apabila kerap terdengar bunyi piano pada setiap malam. Rupa-rupanya Luthfi turut diganggu.

Akhirnya mereka buat keputusan untuk kembali ke Cameron Highlands dan selesaikan semuanya agar mereka tidak diganggu lagi.

Namun pelbagai cabaran terpaksa diharungi demi menenangkan roh Hanim dan Nazrin.

Berjayakah mereka merungkai rahsia banglo itu? Dapatkah mereka menenangkan roh-roh yang tidak aman itu?

“Kat sini kedai muzik tang mana?”

“Haaa… ada satu kedai yang aku tau, memang famous kedai tu weh sampai pemilik kedai tu pun aku kenal sangat.”

“Kedai siapa?”

“Kedai muzik Abdul Wahub, anak yang bongsu!”


PSMS (PINTA SAYANGMU SEDETIK) 
No. ISBN:- 978-967-0874-10-4
Jumlah muka surat:- 836

Sinopsis:-

Naluri keibuan Syidah telah menimbulkan keinginannya untuk mempunyai anaknya sendiri. Tetapi sukar buatnya kerana dia mempunyai masalah fibroid yang serius dan dia bukanlah muda lagi. Sebelum tertutup terus peluang Syidah untuk mendapatkan zuriatnya sendiri, Syidah mesti kahwin dengan segera!

Akhirnya, Zulfakar (musuh ketat Syidah) sudi membantu Syidah merealisasikan impiannya. Dia sanggup menolong Syidah kerana dia ingin lari dari desakan Marissa dan Syafina agar berkahwin dengan mereka. Perkahwinan ini adalah jalan keluar untuknya. Dia akan dapat zuriatnya sendiri tanpa melibatkan soal hati dan perasaan dengan Syidah.

Perkahwinan ini menguntungkan kedua-dua belah pihak.

Namun, tak mudah menjalani hidup secara marriage of convenience ini.

“Apa?! Ingat aku takut dengan kau? Kau main tipu bolehlah. Depan-depan, kau ada berani?” balas Syidah balik. “Lelaki tak guna! Pengecut! Guna dadah bolehlah!”

“Heiii!” Zulfakar tidak tahan dengan mulut celopar Syidah. Patut dibiarkan sahaja Syidah kena dengan Adrian malam semalam. Baru kurang sikit keegoan dan keangkuhan dalam diri perempuan itu. “Kalau aku hilang sabar, sia-sia aje nanti!”

“Pak su… pak su… sabar, pak su. Sabar. Mak su ni bukannya betul-betul okey, pak su. Dia mamai lagi tu. Dadah tu ada kesan lagi agaknya.” Ain Safiah cuba menenangkan Pak Su Zulnya pula.

“Tak. Mana ada? Mak su dah okeylah! Hei, binatang! Mana memori kad? Mana video yang kau ambil? Bak sini!” tengking Syidah yang masih belum surut marahnya.

“Mak su, cuba mak su bertenang sikit. Mak su nikan… orang bersusah payah tolong mak su, mak su pergi marah pak su. Lepas tu mak su belasah dia. Apalah mak su ni…” keluh Ain Safiah.

“Belasah? Zul kena belasah? Hah? Ha ha ha!” Husin ketawa. “Cik Syidah belasah dia? Patutlah dia marah sangat. Ha ha ha!”

“Abang Husin ni kenapa gelak pulak? Orang serius ni…” tegur Ain Safiah. Geram pula dia tengok Husin ketawakan Pak Su Zulnya.

“Oh… tapi kenapa Cik Syidah belasah Zul? Dia dah bersusah payah tolong Cik Syidah dari semalam lagi,” ujar Husin yang sudah berhenti ketawa.

“Yelah. Susah-susah pak su tolong mak su!” sokong Ain Safiah pula.

“Eh? Bukan dia ke yang bawa mak su ke sini? Bukan dia ke yang buat semua ni pada mak su? Habis tu macam mana mak su boleh berada di sini? Mak su yakin mak su nampak muka dia semalam. Mak su ingat dia yang tolak mak su dan … dan…” Syidah tidak meneruskan kata-katanya. Dia menjeling sahabat Zulfakar itu. Malu hendak cakap apa yang Zulfakar telah lakukan kepada dirinya semalam.

Kehadiran Khairul membuatkan Zulfakar ragu-ragu tentang kandungan Syidah dan nyawa Syidah terancam akibat diganggu oleh Marissa dan Syafina. Bolehkah Syidah dan Zulfakar mengharungi badai dan dugaan dalam marriage of convenience meraka ini?

“Sedetik aku kecapi bahagia ini bersamamu, selamanya akan kuhargai walaupun tanpamu di sisiku.”




Sudah baca Harap balas ye. Love you more.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...